Monthly Archives: October 2012

Hakekat manusia sebagai makhluk budaya

Manusia merupakan makhluk ciptaan tuhan yang tertinggi dan paling beradab dibandingkan dengan ciptaan tuhan lainnya. Manusia mempunyai tingkatan lebih tinggi lagi dalam berpikir, dan mempunyai akal yang dapat memperhitungkan tindakannya melalui proses belajar terus-menerus. Sedangkan budaya atau kebudayaan berasal dari bahasa sansekerta yaitu buddhayah, yang merupakan jamak dari budhi (budi atau akal). Oleh karena itu  budaya dapat diartikan sebagai pikiran atau akal budi. Dan dapat kita simpulkan sehingga makhluk budaya dapat diartikan sebagai makhluk yang memiliki pikiran atau akal budi.

Secara sederhana hubungan manusia dengan kebudayaan itu adalah manusia sebagai perilaku/ makhluk budaya, dan kebudayaan merupakan objek yang dilaksanakan manusia. Dalam sosiologi manusia dan kebudayaan dinilai sebagai dwitunggal, artinya walaupun keduanya berbeda tetapi keduanya merupakan satu kesatuan , karena manusia yang menciptakan kebudayaan, dan setelah tercipta kebudayaan mengatur hidup manusia agar sesuai dengannya. 

Etika dan Estetika berbudaya

Etika (kesusilaaan) lahir karena kesadaraan akan adannya naluri-solidaritas sejenis pada makhluk hidup untuk melestarikan kehidupannya,kemudian pada manusia etika ini menjadi kesadaran sosial ,memberi rasa tanggungjawab dan bila terpenuhi akan menjelma menjadi rasa bahagia.(A.A Djelantik,Estetika Sebuah Pengantar.hal-4).

Pada manusia yang bermasyarakat etika ini berfungsi untuk mempertahankan kehidupan kelompok dan individu.Pada awalnya Etika dikenal pada sekelompok manusia yang sudah memiliki peradaban lebih tinggi.Terdapat proses indrawi yang diperoleh secara visual dan akustik(instrumental) .

Keduanya (proses indrawivisual dan akustik) mengambil peran tambahan melakukan fungsi-fungsi yang jauh lebih tinggi,bukan hanya melakukan fungsi vital , tetapi telah melibatkan proses-proses yang terjadi dalam budi dan intelektualitas dan lebih bertujuan untuk memberi pengetahuan dan kebahagiaan jasmani dan ruhani. .(A.A Djelantik,Estetika Sebuah Pengantar.hal-3).

Istilah Estetika dipopulerkan oleh Alexander Gottlieb Baumgarten (1714 – 1762) melalui beberapa uraian yang berkembang menjadi ilmu tentang keindahan.(Encarta Encyclopedia 2001, 1999) Baumgarten menggunakan istilah estetika untuk membedakan antara pengetahuan intelektual dan pengetahuan indrawi. Dengan melihat bahwa istilah estetika baru muncul pada abad 18, maka pemahaman tentang keindahan sendiri harus dibedakan dengan pengertian estetik.

Manfaat nilai etika dan estetika kebudayaan bagi kehidupan masyarakat dalam berbudaya dan bermasyarakat. Kegunaan adanya nilai etika dan estetika dalam kehidupan dalam bermasyarakat adalah hal yang wajib dipertahankan, sehingga pada akhirnya masyarakat menyadari bahwa mempertahankan dan menyelamatkan kebudayaan suatu daerah atau bangsa harus diletakkan di paling awal . Dan menjadikan nilai kebudayaan sebagai acuan untuk menempuh kehidupan masa depan masyarakat, dengan terus melakukan kontekstualisasi dan aktualisasi pada berbagai dinamika zaman. Masyarakat harus bisa menyaring kebudayaan baru dengan tetap memprioritaskan kebudayaan asal mereka jangan samapai kebudayaan kita hilang hanya dikarenakan adanya budaya baru yang kita anggap lebih maju di banding budaya kita sendiri dan agar menjadi masyarakat yang berbudaya, tentunya dengan nilai etika dan estetika yang ada di dalamnya. (sumber : Afirmasi Nilai Etika dan Estetika Kebudayaan Madura » Lontar Madura http://lontarmadura.com/afirmasi-nilai-etika-dan-estetika-kebudayaan-madura/#ixzz29tX8sxqg)

 

Problematika Kebudayaan

Kebudayaan mengalami dinamika seiring dengan dinamika pergaulan hidup manusia sebagai pemilik kebudayaan, dan adanya budaya dari luar yang teradang kita langsung menerima dan menerapkan pada diri dan kehidupan kita tanpa berfikir panjang dengan resiko efek ke kebudayan kita sendiri. Ini lah beberapa contoh problematika kebudayaan:

1.      Hambatan budaya yang berkaitan dengan pandangan hidup dan sistem kepercayaan.

Dalam hal ini, kebudayaan tidak dapat bergerak atau berubah karena adanya pandangan hidup dan sistem kepercayaan yang sangat kental, karena kuatnya kepercayaan sekelompok orang dengan kebudayaannya mengakibatkan mereka tertutup pada dunia luar dan tidak mau menerima pemikiran-pemikiran dari luar walaupun pemikiran yang baru ini lebih baik daripada pemikiran mereka. Sebagai contoh dapat kita lihat bahwa orang jawa tidak mau meninggalkan kampung halamannya atau beralih pola hidup sebagai petani. Padahal hidup mereka umumnya miskin.

 

2.      Hambatan budaya yang berkaitan dengan perbedaan presepsi atau sudut pandang.

Hambatan budaya yang berkaitan dengan perbedaan presepsi dan sudut pandang ini dapat terjadi antara masyarakat dan pelaksanaan pembangunan. Sebagai contoh dapat kita lihat banyak masyarakat yang tidak setuju dengan program KB yang dicanangkan pemerintah yang salah satu tujuannya untuk mengatasi kemiskinan dan kepadatan penduduk, karena masyarakat beranggapan bahwa banyak anak banyak rezeki.

 

3.      Hambatan budaya yang berkaitan dengan faktor psikologi atau kejiwaan.

Upaya untuk mentransmigrasikan penduduk dari daerah yang terkena bencana alam sering mengalami kesulitan. Hal ini disebabkan karena adanya kekhawatiran penduduk bahwa ditempat yang baru hidup mereka akan lebih sengsara dibandingkan dengan hidup mereka ditempat yang lama.

 

4.      Masyarakat yang terasing dan kurang komunikasi dengan masyarakat luar.

Masyarakat yang tinggal di daerah-daerah terpencil yang kurang komunikasi dengan masyarakat luar cendrung memiliki ilmu pengetahuan yang terbatas, mereka seolah-olah tertutup untuk menerima program-program pembangunan.

 

5.      Sikap tradisionalisme yang berprasangka buruk terhadap hal-hal baru.

Sikap ini sangat mengagung-agungkan budaya tradisional sedemikian rupa sehingga menganggap hal-hal baru itu akan merusak tatanan hidup mereka yang sudah mereka miliki secara turun-temurun.

 

6.      Sikap etnosentrisme.

Sikap etnosentris adalah sikap yang mengagungkan budaya suku bangsa sendiri dan menganggap rendah budaya suku bangsa lain. Sikap seperti ini akan memicu timbulnya pertentangan-pertentangan suku, ras, agama, dan antar golongan. Kebudayaan yang beraneka ragam yang berkembang disuatu wilayah seperti Indonesia terkadang menimbulkan sikap etnosentris yang dapat menimbulkan perpecahan.

 

7.      Perkembangan IPTEK sebagai hasil dari kebudayaan, sering disalah gunakan oleh manusia, sebagai contoh nuklir dan bom dibuat justru untuk menghancurkan manusia bukan untuk melestarikan suatu generasi, dan obat-obatan yang diciptakan untuk kesehatan tetapi dalam penggunaannya banyak disalahgunakan yang justru mengganggu kesehatan manusia.

 

8.      Pewarisan kebudayaan.

Dalam hal pewarisan kebudayaan bisa muncul masalah antara lain, sesuai atau tidaknya budaya warisan tersebut dengan dinamika masyarakat saat sekarang, penolakan generasi penerima terhadap warisan budaya tersebut, dan munculnya budaya baru yang tidak lagi sesuai dengan budaya warisan.

Dalam suatu kasus, ditemukan generasi muda menolak budaya yang hendak diwariskan oleh pendahulunya. Budaya itu dianggap tidak lagi sesuai dengan kepentingan hidup generasi tersebut, bahkan dianggap bertolak belakang dengan nilai-nilai budaya yang baru diterima sekarang ini.

 

9.      Perubahan kebudayaan.

Perubahan kebudayaan yang terjadi bisa memunculkan masalah antara lain perubahan akan merugikan manusia jika perubahan itu bersifat regress (kemunduran) bukan progress (kemajuan), perubahan bisa berdampak buruk atau menjadi bencana jika dilakukan melalui revolusi, berlangsung cepat, dan diluar kendali manusia.

 

10.  Penyebaran kebudayaan.

Penyebaran kebudayaan (difusi) bisa menimbulkan masalah, masyarakat penerima akan kehilangan nilai-nilai budaya lokal sebagai akibat kuatnya budaya asing yang masuk. Contoh globalisasi budaya yang bersumber dari kebudayaan Barat pada era sekarang ini adalah masuknya nilai-nilai budaya global yang dapat memberi dampak negatif bagi perilaku sebagian masyarakat Indonesia. Misalnya pola hidup konsumtif, hedonisme, pragmatis, dan induvidualistik. Akibatnya nilai-nilai asli kebudayaan bangsa seperti rasa kebersamaan dan kekeluargaan lambat laun bisa hilang dari masyarakat Indonesia.

 

Sumber : http://liyazafira.blogspot.com/2012/03/pengaruh-dan-problematika-kebudayaan.html

 

Manakah yang benar: kebudayaan adalah produk manusia atau manusia adalah produk kebudayaan?

Saya memilih, kebudayaan adalah produk manusia, karena Manusia sebagai makhluk Tuhan yang paling sempurna menciptakan kebudayaan mereka sendiri dan melestarikannya secara turun menurun. Budaya tercipta dari kegiatan sehari hari dan juga dari kejadian – kejadian yang sudah diatur oleh yang Maha Kuasa. Antara manusia dan kebudayaan terjalin hubungan yang sangat erat. Hampir semua tindakan manusia itu merupakan kebudayaan. Tindakan yang berupa kebudayaan tersebut dibiasakan dengan cara belajar, melalui beberapa tahapan yang semakin lama semakin berkembang dan akan membentuk suatu kebudayaan baru yang adalah revolusi dari kebudayaan sebelumnya.

Manusia mempunyai empat kedudukan terhadap kebudayaan yaitu :

  1. Penganut kebudayaan
  2. Pembawa kebudayaan
  3. Manipulator kebudayaan
  4. Pencipta kebudayaan

(Sumber :http://kantongajaibputri.blogspot.com/2011/11/tugas-isbd-manusia-sebagai-makhluk.html)

 

Manusia Sebagai Makhluk Budaya

Pengantar Ilmu Budaya Dasar

Hakikat dan Ruang Lingkup Ilmu Budaya Dasar

Secara sederhana IBD atau Ilmu Budaya Dasar adalah pengetahuan yang diharapakan dapat memberikan pengetahuan dasar dan pengertian umum tentang konsep-konsep yang dikembangkan secara luas  untuk mengkaji masalah-masalah manusia dan kebudayaan. Istilah IBD dikembangkan petama kali di Indonesia sebagai pengganti istilah basic humanitiesm yang berasal dari istilah bahasa Inggris “the Humanities”. Istilah humanities itu sendiri berasal dari bahasa latin yaitu humnus yang artinya manusia, berbudaya dan halus. Dimaksudkan dngan kita mempelajari tentang the humanities seseorang akan bisa lebih manusiawi, lebih mengenal budaya dan lebih halus. Dengan demikian, dapat dikatakan bahwa the humanities berkaitan dengan nilai nilai manusia sebagai manusia yang berbudaya.

Untuk mengetahui lebih jelas tentang ilmu budaya dasar, Prof. Dr. Harsya Bactiar mengemukakan bahwa ilmu dan pengetahuan dikelompokan dalam tiga kelompok besar, yaitu:

  1. Ilmu-ilmu alamiah (natural science)

Ilmu-ilmu alam yang bertujuan mengetahui keteraturan-keteraturan yang terdapat di alam semesta.

  1. Ilmu-ilmu sosial (social science)

Ilmu yang mengkaji keteraturan-keteraturan yang terdapat dalam hubungan antar manusia.

  1. Pengetahuan budaya (the humanities)

Bertujuan untuk memahami dan mencari arti kenyataan –kenyataan  yang bersifat unik, kemudian diberi arti. Pengetahuan budaya dibatasi sebagai pengetahuan yang mengcangkup keahlian dan filsafat.

Tujuan Ilmu Budaya Dasar
Penyajian mata kuliah ilmu budaya dasar merupakan usaha yang diharapkan dapat memberikan pengetahuan dasar dan pengertian umum tentang konsep-konsep yang dikembangkan untuk mengkaji masalah-masalah manusia dan kebudayaan.

Ruang Lingkup Ilmu Budaya Dasar

Mengacu pada tujuan yang diatas, dua masalah pokok bisa dipakai sebagai bahan pertimbangan untuk menentukan ruang lingkup kajian mata kuliah IBD.

  1. Berbagai aspek kehidupan yang seluruhnya merupakan ungkapan masalah kemanusiaan dan budaya yang dapat didekati dengan menggunakan pengetahuan budaya (the humanities), baik dari segi masing-masing keahlian (disiplin) didalam pengetahuan budaya, maupun secara gabungan (antar bidang) berbagai disiplin dalam pengetahuan budaya
  2. Hakekat manusia yang satu atau universal, akan tetapi yang beraneka ragam perwujudannya dalam kebudayaan masing-masing jaman dan tempat.

Menilik kedua pokok masalah yang bisa dikaji dalam mata kuliah IBD, nampak dengan jelas bahwa manusia menempati posisi sentral dalam pengkajian. Manusia tidak hanya sebagai obyek pengkajian. Bagaimana hubungan manusia dengan alam, dengan sesame, dirinya sendiri, nilai-nilai manusia dan bagaimana pula hubungan dengan sang pencipta menjadi tema sentral dalam IBD.

http://massofa.wordpress.com/2008/10/21/pengertian-tujuan-dan-ruang-lingkup-ilmu-budaya-dasar/

 

Ilmu Budaya Dasar Sebagai Mata Kuliah Berkehidupan, Bermasyarakat, dan Pendidikan Umum

Ilmu budaya dasar merupakan salah satu komponen dari sejumlah mata kuliah yang wajib di semua perguruan tinggi, baik yang bersifat eksakta maupun yang non eksakta. Secara khusus tujuan dari mempelajari ini, menghasikan warga negara sarjana yang berkualifikasi sebagai berikut:

  1. Berjiwa pancasila sehingga segala tindakannya mencerminkan pengamalan nilai-nilai pancasila , yang mendahulukan kepentingan nasional
  2. Takwa terhadap Tuhan Yang Maha Esa, bersikap sesuai dengan ajaran agma, dan saling menghargai terhadap pemeluk agama lain
  3. Memeliki wawasan yang luas dalam menyikapi permasalahn kehidupan, baik sosial, ekonomi, dll.
  4. Memeliki wawasan budaya yang luas tentang kehidupan bermasyarakat dan mampu ikut serta dalam meningkatkan kualitasnya.

Sumber: Seri Diktat Kuliah Universitas Gunadarma Ilmu Budaya Dasar

 

Ilmu Budaya Dasar Sebagai Alternatif Pemecahan Masalah Sosial Budaya

Dengan mendapatkan materi Ilmu budaya dasar, diharapkan mahasiswa dapat memiliki latar belakang pengetahuan yang cukup luas tentang kebudayaan Indonesia pada masalah sosial budaya dan menimbulkan minat untuk mendalaminya lebih lanjut agar dengan demikian mahasiswa dapat turut mendukung dan mengembangkan kebudayan Indonesia dengan kreatif. Sesuai dengan namanya IBD memberikan dasar-dasar yang cukup kuat kepada mahasiswa untuk mencari permasalahan yang ada dari segala segi kebudayaan dalam hubungan sosial, sehingga diharapkan kita peka, tanggap, dan kritis serta berempati akan solusipemecah masalah sosial dan budaya.

Sumber: Seri Diktat Kuliah Universitas Gunadarma Ilmu Budaya Dasar

 

Perbedaan Ilmu Budaya Dasar dan Ilmu Sosial Dasar

Ilmu Sosial adalah ilmu yang mempelajari sosial manusia di lingkungan sekitar seperti sosiologi, ekonomi, politik, antropologi sejarah, psikologi, geogrofi, dan lain lain. Sedangkan Ilmu budaya adalah ilmu yang mempelajari adat istiadat atau kebiasaan hidup manusia di suatu wilayah seperti bahasa, agama, kesusastraan, kesenian dan lain lain.Perbedaan dari IBD dan ISD dapat kita lihat dari ruang lingkupnya, sebagai berikut:

Ruang lingkup perkuliahan ISD diharapkan mempelajari dan memahami adanya:

  1. Berbagai masalah kependudukan dalam hubungannya dengan perkembangan masyarakat dan kebudayaan.
    1. Maslah individu, keluarga, masyarakat.
    2. Masalah pemuda, dan sosialisasi.
    3. Masalah hubungan antar warga dan Negara.
    4. Masalah pelapisan social dan kesamaan derajat.
    5. Masalahmasyarakat perkotaan dan masyarakat pedesaan.
    6. Masalah pertentangan-pertentangan social dan integrasi.
    7. Pemanfaatan IPTEK bagi kemakmuran dan kesejahteraan masyarakat.

Sementara ruang lingkup IBD adalah:

  1. Manusia dan cinta kasih
  2. Manusia dan keindahan
  3. Manusia dan penderitaan
  4. Manusia dan keadilan
  5. Manusia dan pandangan hidup
  6. Manusia dan tanggung jawab serta pengabdian
  7. Manusia dan kegelisahan
  8. Manusia dan harapan

Setelah melihat ruang lingkup kedua mata kuliah ini, baru lah kita jelas arah dari keduanya.  peka terhadap lingkungan), dan pandai menempatkan diri. Sementara dalam IBD, lebih kepada kepribadian yang diharapkan, berdasarkan nilai-nilai yang diakui masyarakat.

Sumber: Seri Diktat Kuliah Universitas Gunadarma Ilmu Budaya Dasar

Etika Menulis di Internet

Dulu, sebelum internet belum mendunia, banyak orang menulis, memberikan atau menyampaikan aspirasi maupun kritik melalui media cetak. Namun di era globalisasi ini kita tidak lagi menyampaikan aspirasi atau kritik kan hanya melalui media cetak saja, namun sekarang terdapat media internet  seperti blog, website, dan lainnya yang dapat kita jelajahi kapanpun, dimanapun dan oleh siapapun.

Sama halnya dengan menulis pada media cetak, menulis di internet juga mempunyai etika yang harus di pahami dan di lakukan.  Sering sekali kita menemukan tulisan-tulisan yang tidak sopan ataupun yang merugikan orang lain. Sesekali kita juga harus memperhatikan apa saja etika-etika yang harus diterapkan dalam menulis di internet.

Dalam artike ini, saya mencoba untuk mengutip beberapa etika dari beberapa blog yang saya baca, yaitu:

  1. Tidak mengandung SARA dan hal-hal pornografi
  2. Tidak merugikn banyak orang
  3. Sopan dalam penulisannya
  4. Tidak membajak atau memanipulasi  karya orang lain tanpa ijin
  5. Tata bahasa harus benar
  6. Biasakan untuk mencantumkan sumber yang kita baca
  7. Jika tulisan beruba berita, harus faktual tidak hanya mengarang tanpa bukti
  8. Menggunakan EYD yang benar

Kita memang mempunyai kebebasan dalam menyalurkan pendapat, ttapi kita juga harus ingat bahwa kebebasan itu juga ada batasnya, selama apa yang kita tulis dan kita publikasikan itu tidak merugikan orang lain dan bermanfaat . Beberapa poin diatas minimal harus kita terapkan, karena jika kita tidak memperhatikannya , mungkin saja tulisan yang kita buat dapat merugikan ataupun membuat perpecahan kepada orang lain

Sekian artikel mengenai etika menulis di internet ini, semoga bermnfaat bagi pra pembaca.

Terima kasih

Sumber:

http://azharinur-si.blogspot.com/2011/02/etika-penulisan-dalam-ruang-lingkup.html

http://ariefnd.wordpress.com/2012/03/18/etika-menulis-di-internet/